MANAGED BY:
RABU
16 JANUARI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

SELISIK/LAPSUS

Sabtu, 10 Februari 2018 09:17
Gedung DPRD Batal, Fokus Penanganan Banjir
-

PROKAL.CO, DPRD Balikpapan enggan pesimistis. Asa membangun Kota Minyak masih terbuka lebar. Meski dibayangi berbagai isu soal kemampuan legislator menjalankan fungsinya, namun 45 anggota dewan tetap yakin. Apalagi tahun depan jadi tahun terakhir tuntasnya periode yang dipimpin Ketua DPRD Balikpapan Abdulloh itu.

Abdulloh yang ditemui setelah rapat paripurna istimewa, Jumat (9/2), memberikan doa kepada Balikpapan. Warganya diharapkan lebih makmur. Peningkatan sumber daya manusia dan sumber daya alam jadi prioritas. Pembangunan dan perbaikan infrastruktur untuk meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD) jadi fokus. Meski harus mengorbankan kepentingan wakil rakyat. “Insyaallah pembatalan pembangunan gedung DPRD terlaksana. Nanti uangnya diberikan hal lain yang lebih prioritas,” ungkap politikus Golkar itu.

Dalam waktu dekat, DPRD Balikpapan akan mengadakan rapat khusus. Membahas alokasi anggaran dari gedung DPRD tahun ini ke sejumlah proyek dan program pemerintah lain. Seperti penanganan banjir.

Abdulloh menyebut, pihaknya akan fokus pada pelebaran Sungai Ampal. Saban hujan deras, sungai meluap dan menggenangi sejumlah titik di kawasan sekitarnya. “Senin ini (12/2) kami rapat. Bagaimana uang ini bisa dimanfaatkan untuk pelebaran sungai, parit besar, dan lainnya,” ucapnya.

Dirinya tak mengelak, kemampuan Pemkot Balikpapan di bawah kepemimpinan Wali Kota Rizal Effendi dan Wakil Wali Kota Rahmad Mas’ud belum maksimal. Di usia pemerintahan Rizal-Rahmad selama hampir 21 bulan, masih banyak visi dan misi yang belum tuntas. Namun, menurutnya, masih ada waktu untuk menyelesaikannya.

“Ini masih starting, ya. Finish-nya belum. Yang jelas, concern saya itu belum menemukan adil, makmur, dan merata. Mudah-mudahan bisa diselesaikan pada akhir periode beliau,” katanya.

Ketua Komisi III DPRD Balikpapan Nazaruddin menyebut, banjir masih jadi perhatian pihaknya. Fokus utamanya mengurangi titik genangan. “Kalau pada usia ke 121 Balikpapan ada perbaikan, ini jadi kado tersendiri,” ungkap ketua fraksi Hanura itu.

Dirinya menyebut masih ada waktu bagi dirinya dan rekan-rekan di komisinya memperjuangkan anggaran pembatalan gedung DPRD untuk penanganan banjir. Dia sepakat, uang yang ada jangan sampai menjadi Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA).

“Potensi SiLPA ini cukup besar. Pertama itu Rp 25 miliar. Terus ada rencana tambahan tahun ini Rp 50 miliar. Rp 75 miliar ini sangat mungkin untuk penanganan banjir khususnya Sungai Ampal,” ujarnya.

Ketua Komisi IV DPRD Balikpapan Mieke Henny menyebut, satu persoalan yang masih jadi perhatian adalah pelayanan di bidang pendidikan dan kesehatan. Untuk pendidikan, sarana dan prasarana belum sepadan dengan aturan yang dikeluarkan pemkot. Misal, aturan full day school atau sekolah lima hari yang sudah diterapkan di sejumlah sekolah unggulan.

Menurutnya, banyak sekolah yang belum siap dengan aturan ini. Dalam temuannya, sekolah kekurangan ruang kelas dan sarana penunjang seperti toilet, kantin, dan tempat ibadah. Kondisi ini terjadi di sekolah negeri. Sementara di sekolah swasta yang tidak terikat kebijakan soal full day school, kondisi serupa terjadi. “Kami masih terus lakukan pengawasan. Sementara menurut kami, full day school belum masuk kategori baik. Namun, menuju baik,” ucapnya.

Di bidang pelayanan kesehatan, komisinya masih banyak menerima keluhan soal kesulitan masyarakat dalam mengakses BPJS Kesehatan. Padahal, program ini, disebut Mieke, sangat bagus dan membantu. Namun, sosialisasi kurang menyentuh pemahaman masyarakat yang berbeda kultur di setiap wilayah.

Ketua Komisi II Balikpapan M Taqwa menuturkan, pihaknya telah menyetujui usulan anggaran pengadaan alat perekam transaksi (tapping box) sebesar Rp 5 miliar di APBD 2018. Ini demi meningkatkan target pendapatan asli daerah (PAD) pajak restoran. Tahun 2017 lalu, terkumpul Rp 61 miliar. “Dengan alat ini, transaksi objek pajak itu bisa dimonitor. Tak ada lagi nanti kebocoran akibat objek pajak menyembunyikan transaksi. Jadi, PAD tahun ini bisa lebih besar lagi,” jelasnya.  

Gedung Parkir Klandasan (GPK) juga masih jadi atensi. Meski sudah dibangun dan diresmikan tepat setahun lalu, gedung delapan lantai yang memakan anggaran Rp 98 miliar itu hingga kini belum memberikan kontribusi. Karena itu, pihaknya akan mendesak Dinas Perhubungan selaku operator agar segera memaksimalkan GPK. Salah satunya usulan menjadikan GPK sebagai pusat kuliner. Membuat gedung di samping Taman Bekapai itu lebih atraktif dan menarik pengunjung. (*/rdh/rom/k11)


BACA JUGA

Senin, 14 Januari 2019 08:38

Nelayan Hanya Kaya Lautan

Takkan ada ikan gurih di meja makan, tanpa ada jerih…

Senin, 14 Januari 2019 08:23

Terancam Zonasi Segara

MENGGELUTI profesi nelayan di tengah gempuran pertambangan di Kaltim, bukan…

Senin, 14 Januari 2019 08:07

Nelayan Penjaga Kedaulatan

BERBAGAI persoalan ternyata dihadapi nelayan di Kaltim. Tak hanya persoalan…

Senin, 14 Januari 2019 07:56

Diklaim Bawa Perubahan

NELAYAN sebagai tulang punggung industri perikanan nasional memiliki fungsi penting.…

Jumat, 11 Januari 2019 09:24

Menangkal Kekalahan Durian Lokal

Musim hujan datang. Tiba pula musim durian. Kasar, berduri, kurang…

Jumat, 11 Januari 2019 09:20

Benarkah Durian Memicu Kolesterol Naik?

SELURUH penjuru dunia mengenal durian sebagai raja buah tropis. Namun,…

Jumat, 11 Januari 2019 09:19

Kontroversi Durian di Pesawat, Boleh Bawa, Redam Baunya

PENUMPANG Sriwijaya Air rute Bengkulu–Jakarta sempat heboh. Lantaran pesawat dengan…

Jumat, 11 Januari 2019 09:17

Buah Kerajaan, Penyubur bagi Perempuan

ALFRED Russel Wallace, seorang ahli botani yang kali pertama memberikan…

Senin, 07 Januari 2019 08:52

Jangan Fobia Disleksia

Setiap individu dilahirkan jenius dengan cara yang berbeda. Anda tak…

Senin, 31 Desember 2018 08:39

Tahun Baru, Yuk..!! Wujudkan Resolusi Baru

Tahun 2019 sudah di depan mata. Resolusi tahun baru pun…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*