MANAGED BY:
MINGGU
23 SEPTEMBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN
Minggu, 14 Januari 2018 14:43
Fredrich, Kini Tak Bisa Lagi Bermewah-mewahan

PROKAL.CO, style="text-align: justify;">Menarik melihat perjalanan mantan pengacara Setya Novanto, terutama hubungannya dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Sebab lembaga antirasuah ini tak asing buat Fredrich Yunadi. Sebelum menjadi tahanan dengan status tersangka dalam kasus dugaan menghalangi dan merintangi penyidikan kasus e-KTP dengan tersangka Setya Novanto, Fredrich pernah mengikuti seleksi calon pimpinan KPK.

Pada 2010, pria kelahiran Jakarta 68 tahun lalu itu sempat lolos dari seleksi makalah hingga psikotes. Namun, pada akhirnya tetap tidak terpilih. Komisi III DPR RI memilih Abraham Samad, Bambang Widjojanto, Adnan Pandu Praja, dan Zulkarnain sebagai pimpinan KPK yang baru.

Fredrich sudah cukup lama menjadi pengacara. Lebih dari 20 tahun. Pria yang dikenal dengan kumis lebatnya itu mendirikan kantor hukum Yunadi & Associates bersama 12 rekan pada 1994. Sejumlah kasus pernah dia tangani. Salah satunya kasus Bank Exim pada medio 1998-1999. Fredrich juga pernah menangani kasus korupsi berjamaah DPRD Sidoarjo di era Ustman Ikhsan pada 2004.

Nama Fredrich mencuat kala menangani kasus e-KTP dengan menjadi pengacara mantan Ketua DPR RI Setya Novanto. Perhatian publik mulai tertuju ke Fredrich saat dia memberikan keterangan peristiwa kecelakaan yang dialami Setnov akibat mobil Toyota Fortuner yang dikendarai menabrak lampu di kawasan Permata Hijau 16 November lalu. Saat itu, Frederich menyebut kliennya mengalami benjolan sebesar bakpao di dahi kiri hingga membuatnya tidak sadarkan diri.

KPK menengarai Fredrich telah merancang skenario kecelakaan itu agar Setnov bisa menghindari penyidikan. Dalam dugaan KPK, Frederich memesan RS Medika Permata Hijau bahkan sebelum Setnov datang ke RS itu karena kecelakaan.

Sementara Bimanesh Sutarjo yang merupakan dokter penyakit dalam di RS Medika Permata Hijau, diduga memanipulasi data medis pasiennya sehingga memungkinkan Novanto menghindari pemeriksaan oleh penyidik KPK. Fredrich diduga telah memesan satu lantai di RS Medika Permata Hijau untuk Novanto.

Fredrich semakin mendapat perhatian saat dalam sebuah wawancara televisi mengaku bahwa bayarannya sebagai pengacara tergolong mahal. Dia juga mengungkapkan secara gamblang bahwa dia suka berfoya-foya dengan kemewahan. ’’Saya kalau ke luar negeri, sekali pergi itu saya minimum spend (Rp) 3 M, 5 M,’’ ungkapnya dalam talk show Mata Najwa. Dia mencontohkan, tas mewah dengan brand Hermes seharga Rp 1 miliar juga dibelinya. ’’Saya suka kemewahan,’’ tegasnya.

Gaya hidup mewah Fredrich juga tergambar dari hadiah undian yang dia dapatkan awal tahun ini dari mal menjual produk-produk mewah kelas atas di Jakarta Pacific Place. Akun Instagram Pacific Place Jakarta Selasa (9/1) lalu mengunggah foto Fredrich saat menerima hadiah. Dalam undian tersebut, Fredrich memenangkan sebuah mobil Porsche Panamera putih yang harganya diperkirakan lebih dari Rp 1,3 miliar. Fredrich merupakan salah satu gold member di mall tersebut, karena tergolong sering berbelanja.

Kini, di Rutan KPK, alumni Universitas Jakarta itu tidak bisa lagi bergaya hidup layaknya orang kaya. Tidak ada fasilitas air conditioner (AC) di dalamnya. Saluran udara hanya masuk dan keluar melalui jendela ventilasi dan exhaust fan di sisi atas penjara. Meski demikian, di setiap ruangan terdapat fasilitas toilet dan instalasi air bersih untuk mandi. 

Ada pula beberapa ruang kosong sejenis aula yang bisa digunakan untuk tempat berkumpul para tahanan, bercengkerama atau berolahraga ringan. Setnov kerap memanfaatkan aula tersebut untuk bermain tenis meja. Fredrich mungkin perlu mencoba bermain pingpong dengan mantan kliennya itu untuk mengusir rasa jenuh. (byu/tyo/kim)


BACA JUGA

Minggu, 23 September 2018 12:41

Saat Kampanye Damai Berjalan, SBY Walkout, Ini Sebabnya

Ketua Umum Partai Demokrat (PD) Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melakukan aksi walkout saat menghadiri…

Selasa, 18 September 2018 10:15
Ketika Kubu Jokowi Tak Gentar dengan Hasil Ijtima Ulama

PDIP Yakin Hasil Survey Masih Kuat

TIM kampanye nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin mengklaim, hasil Ijtima Ulama II tak akan…

Selasa, 18 September 2018 10:13
Dukungan Kepala Daerah di Pilpres

Dulu Diam-Diam, Sekarang Terbuka

JAKARTA- Dukungan kepala daerah jelang Pilpres 2019 kian marak. Kondisi tersebut sedikit berbeda dari…

Senin, 17 September 2018 23:19

BENER NIH..?? Kata Ma'ruf, Ijtima Ulama Ngga Ngefek

Bakal calon Wakil Presiden Kiai Ma'ruf Amin mengaku lebih percaya dukungan ulama pesantren dibanding…

Senin, 17 September 2018 12:01

Prabowo Kembali Bicara Utang

JAKARTA  - Bakal calon presiden Prabowo Subianto menegaskan siap berjuang untuk kepentingan rakyat…

Minggu, 16 September 2018 22:30

Ijtima Ulama Keluar, Resmi Dukung Prabowo-Sandi

Ijtima Ulama II resmi menyatakan dukungan kepada pasangan bakal calon presiden-wakil presiden Prabowo…

Minggu, 16 September 2018 22:29

Ijtima Ulama Dukung Prabowo-Sandi, Prabowo Tandatangani 17 Poin Pakta Integritas

JAKARTA- Prabowo Subianto bersama Sandiaga Salahuddin Uno mendapat dukungan dari hasil rapat Ijtimak…

Jumat, 14 September 2018 11:15

Kena Batunya..!! Sering Palak Mobil Ambulans, Sopir Kesal, Tabrak Preman Sampai Koit

Dua dari tiga orang sopir ambulans yang menabrak pengendara sepada motor hingga tewas diringkus jajaran…

Jumat, 14 September 2018 10:26

Rick Bleszynski, WNI yang Jadi Bos Perusahaan Teknologi di AS

Belakangan ini media internasional banyak mengulas keberadaan Splend. Splend sendiri merupakan terobosan…

Jumat, 14 September 2018 10:22

Gara-Gara Bule Tidur Bugil, House Keeper Konak, Diperkosa Deh...

Seorang pelajar sekolah penerbangan PCNS, 22, asal Norwegia yang tinggal sementara di Be Home Luxury…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .