MANAGED BY:
KAMIS
26 APRIL
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

SELISIK/LAPSUS

Senin, 23 Oktober 2017 08:27
MANUVER POLITIK SANG JENDERAL

Belum Sowan Kapolri, Mengaku Dekat dengan Budi Gunawan

PROKAL.CO, Sambil menyelam minum air. Kian dekat pendaftaran pemilihan gubernur (Pilgub) Kaltim 2018, sosialisasi keamanan dan ketertiban masyarakat oleh Polda Kaltim juga kian gencar. Baliho Kapolda Irjen Safaruddin bertebaran dimana-mana. Blusukan sana-sini.

HADIR dalam jalan santai di Sangatta, Kutai Timur hingga berbaur di acara majelis taklim di Samarinda, adalah kesibukan Safaruddin sepekan terakhir. Hal yang jarang terlihat di awal jenderal bintang dua itu menjabat kapolda pada September 2015. Tapi belakangan ini, kapolda terlihat aktif bertemu dengan masyarakat yang notabene pemilik suara.

Tebar pesona ala kapolda sulit dibantah berkaitan dengan keinginannya maju dalam Pilgub Kaltim 2018. Terhadap hal itu, dia siap menanggalkan jabatannya apabila resmi mencalonkan diri. ”Saya menunggu rekomendasi dari DPP (Dewan Pimpinan Pusat) PDI Perjuangan,” katanya. Hasil uji kelayakan yang akan dirilis PDI Perjuangan akan menentukan langkahnya. ”Tergantung nanti hasil rekomendasi PDIP,” sebutnya.

Selain mendaftar dan mengikuti uji kelayakan di PDI Perjuangan, Safaruddin mengaku belum mendekati partai politik lain. Begitu juga kandidat lain. ”Saya mau ikut bangun Kaltim,” ucapnya mengenai alasan maju dalam Pilgub Kaltim 2018. “Saya tekankan pula, tidak ada setoran atau mahar politik,” imbuhnya. Kapolda membantah jika memanfaatkan jabatannya untuk meningkatkan elektabilitasnya. Berikut wawancara Kaltim Post dengan Safaruddin pekan lalu.

Dari hari ke hari, baliho Anda semakin banyak ditemukan di berbagai tempat, khususnya di Balikpapan. Apakah ini bagian dari sosialisasi sebagai bakal calon gubernur Kaltim?

Tidak benar. Baliho sengaja disebar berisi seputar pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibmas). Bisa Anda lihat, isi tulisannya. Tidak ada yang mengarah sebagai bakal calon gubernur Kaltim atau pun berkampanye.   

Bagaimana pendapat Anda dengan banyaknya baliho kapolda di sana-sini? Tidak merasa itu berlebihan atau aneh.

Sekali lagi jangan dilihat balihonya. Melainkan isi materinya, yakni terkait pelihara kamtibmas. Ini upaya Polri untuk mengajak masyarakatnya menjaga kamtibmas.

Sudah berapa uang yang Anda keluarkan untuk keperluan menyosialisasikan diri kepada calon pemilih?

Status saya masih pejabat negara. Jadi setiap kegiatan, saya menyosialisasikan kamtibmas. Sudah tugas saya sebagai aparat penegak hukum untuk berupaya mencegah sebelum terjadi gangguan kamtibmas.

PDI Perjuangan kabarnya sudah memberikan dukungannya?

Belum ada. Hasil fit and proper test belum diketahui hasilnya.

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati memiliki hubungan erat dengan Ketua Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan, sejawat Anda di Polri. Ada yang menyebut Anda meminta restu dari PDIP melalui jalur Budi Gunawan?

Tidak benar. Saya memang dekat dengan beliau (Budi Gunawan). Kedekatan saya sebagai anak buah dengan pimpinan. Wajar sesama anggota Polri tentunya silaturahmi tak boleh ditinggalkan.

Sudah meminta restu dari kapolri?

Belum. Kan saya masih jadi kapolda. Kalau sudah ada secara resmi hasil rekomendasi saya, tentunya sesuai aturan meminta izin resmi pula ke kapak kapolri sekaligus mengundurkan diri dari kepolisian atau pensiun dini.

Apakah keinginan bertarung di Pilgub Kaltim berkaitan dengan masa pensiun Anda tahun depan?

Tidak ada kaitannya.

Anda ke Kaltim pada September 2015 sebagai kapolda. Baru berjalan dua tahun, apa motivasi Anda ingin maju di Pilgub Kaltim?

Masyarakat Kaltim butuh perubahan. Di antaranya kecepatan pelayanan publik pada masyarakat serta swasembada pangan.  

Kabarnya bapak sudah membentuk tim dari berbagai kalangan dan tokoh masyarakat untuk menggalang dukungan?

Belum. Kan status saya masih kapolda. Pejabat pemerintah. Jadi sampai saat ini, tugas dan tanggung jawab saya wajib pula sesuai aturan, tidak boleh dilanggar. (aim/riz/k18)


BACA JUGA

Jumat, 20 April 2018 09:10

Perlu Edukasi dan Dukungan

KANKER masih menjadi misteri. Penyakit satu ini menyerang tanpa disadari pengidapnya. Belum lagi…

Jumat, 20 April 2018 08:58

Pasien BPJS Mesti Lebih Bersabar

INSTALASI Kedokteran Nuklir RSUD Abdul Wahab Sjahranie (AWS) Samarinda yang beroperasi Januari lalu…

Jumat, 20 April 2018 08:51

Nuklir untuk Kehidupan

OLEH: KADEK SUBAGIADA, M.Si(Dosen Program Studi Fisika di FMIPA Unmul, Samarinda) KETIKA mendengar kata…

Senin, 16 April 2018 08:56

Rangkul OPD PPU, Pertamina Bentuk Satgas

Pertamina menunjukkan keseriusan dalam menangani masalah ceceran minyak. Pertemuan demi pertemuan dilakukan…

Senin, 16 April 2018 08:48

Pulihkan Ekosistem Laut

SEHARI setelah kejadian pencemaran minyak Pertamina, Sabtu (31/3) lalu, Dinas Lingkungan Hidup (DLH)…

Senin, 16 April 2018 08:43

Perlu Komitmen Pemerintah

PENCEMARAN minyak di Teluk Balikpapan tak lagi urusan lokal. Kasus ini berkembang sebagai isu lingkungan.…

Senin, 16 April 2018 08:43

Efek Kerusakan Jangka Panjang

PENCEMARAN minyak di Teluk Balikpapan mengundang reaksi. Terlepas siapa yang bersalah memutus pipa milik…

Senin, 16 April 2018 08:39

Wajib Susun Bersama Pemulihan Lingkungan

CATATAN:NIEL MAKINUDDIN(Pemerhati Sosial dan Lingkungan Kaltim) KEJADIAN dahsyat di perairan Teluk Balikpapan…

Jumat, 13 April 2018 08:58

Tuntut Ganti Rugi Rp 122,9 M

YUSNADI sigap mengambil seluler yang tersimpan di tasnya ketika sidang ditunda sejenak dan kembali digelar…

Jumat, 13 April 2018 08:40

MANGROVE DAN KAMPUNG ATAS AIR

KONDISI mangrove Kampung Atas AirMargasari setelah hampir dua minggu kejadian tumpahan minyak di Teluk…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .