MANAGED BY:
KAMIS
18 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

SAMARINDA

Selasa, 17 Oktober 2017 12:00
Jembatan Mahakam IV Terancam Molor

Sisa Dua Bulan, Bentang Utama Masih Fokus Pengerjaan Pilar

RAMPUNG TAHUN DEPAN: Jalan pendekat Jembatan Mahakam IV sisi Samarinda Kota di Jalan Slamet Riyadi menelan biaya Rp 225,84 miliar. (saipul anwar/kp)

PROKAL.CO, SAMARINDA – Dana segar kembali mengucur untuk proyek Jembatan Mahakam IV atau Jembatan Kembar. Di APBD Perubahan 2017, proyek itu kebagian Rp 14,5 miliar. Dana tersebut untuk membiayai tiga item pengerjaan yang menggunakan skema kontrak tahun jamak (MYC).

 ”Ada sekitar Rp 14,5 miliar yang dialokasikan untuk tiga kontrak di sana (pembangunan Jembatan Mahakam IV),” ucap M Taufik Fauzi, kepala Dinas Pekerjaan Umum, Tata Ruang, dan Perumahan Rakyat (PUTRPR) Kaltim ketika ditemui di Kegubernuran Kaltim, Jalan Gajah Mada, Samarinda kemarin (16/10). Diketahui, pembangunan Jembatan Mahakam IV sempat tak terurus selama dua tahun. Namun, seiring akan berakhirnya periode pemerintahan Gubernur Awang Faroek Ishak (AFI) dan Wagub Mukmin Faisyal (Alm), proyek ini kembali dikebut.

Jembatan yang menghubungkan Samarinda Seberang dan Samarinda Kota itu ditargetkan rampung akhir 2018. Sembari merampungkan pengerjaan bentang tengah jembatan, pekerja juga mengebut pengerjaan jalan pendekat. Seperti diketahui, proyek Jembatan Mahakam IV terbagi menjadi tiga item kontrak. Pertama, bentang utama jembatan sepanjang 400 meter. Dikerjakan oleh PT Pembangunan Perumahan dengan nilai kontrak Rp 180,64 miliar.

Lalu, jalan pendekat sisi Samarinda Kota. Panjangnya 502,4 meter. Dikerjakan PT Waskita-PT Surya Bakti dengan skema kerja sama operasional (KSO). Nilai kontraknya Rp 225,84 miliar. Item terakhir, jalan pendekat sisi Samarinda Seberang. Panjangnya 386,65 meter. Dikerjakan oleh PT Jaya Konstruksi-PT Modern Technical dengan skema KSO. Nilai kontraknya mencapai Rp 226,87 miliar.

Target rampung tiga item pekerjaan itu berbeda-beda. Untuk bentang tengah, Pemprov Kaltim menargetkan proyek rampung 31 Desember 2017, sementara jalan pendekat sisi Samarinda Kota maupun Samarinda Seberang ditarget tuntas pada Desember 2018. ”Semua sudah on the track, komitmen kami MYC tuntas akhir 2018. Di daerah (Jalan) Slamet Riyadi saja terlihat kan pekerjaannya terus berjalan,” tegas Taufik.

Karena itu, pemprov kembali mengusulkan anggaran pada APBD 2018 mendatang. Taufik menuturkan, rencana itu sudah beberapa kali dibahas di internal tim anggaran pemerintah daerah (TAPD) bersama Tim Pengawal, Pengamanan Pemerintah dan Pembangunan Daerah (TP4D). ”Terus kami usulkan agar terakomodasi di (APBD) murni nanti. Kan, ada juga dua MYC di KEK (Kawasan Ekonomi Khusus) Maloy, Kutai Timur dan lima MYC di tol Samarinda-Balikpapan,” katanya. Sejauh ini, Dinas PUTRPR Kaltim terus menginventarisasi kendala teknis yang ada. Sehingga, usulan kebutuhan pembiayaannya segera dianggarkan.

Jembatan Mahakam IV yang bertipe pelengkung rangka baja dibangun mulai akhir 2012. Awalnya, proyek ini dianggarkan Rp 171 miliar dengan skema MYC 2012–2013 dari APBD Kaltim untuk pekerjaan bentang utama jembatan. Pekerjaan berlangsung selama 14 bulan. Setelah itu, pekerjaan terhenti seiring berakhirnya masa jabatan periode pertama Gubernur Awang Faroek Ishak dan Wagub Farid Wadjdy (2008–2013). Setelah itu, proyek tak bergerak.

Hanya dua fondasi jembatan yang sudah berdiri tegak. Sementara itu, fondasi kedua baru sebagian dicor dan tiang ketiga baru sampai pemancangan pipa. Rencana melanjutkan pekerjaan dengan pola MYC diadang saat Awang Faroek Ishak mengarungi periode keduanya (2013–2018). Kali ini, usulan terbentur berakhirnya periode anggota DPRD Kaltim (2009–2014) pada 31 Agustus. Maka, mesti menunggu anggota DPRD periode 2014–2019 dilantik.

Permohonan pemprov kepada DPRD Kaltim belum mendapat restu. Saat itu, para legislator hendak mengevaluasi lebih dulu jembatan tersebut. Dewan tak ingin bila anggaran dikucurkan malah membuat proyek tersebut mangkrak karena pendanaan jalan pendekat yang belum jelas. Sempat terjadi tarik-ulur. Di samping itu, APBD 2015 memberikan jatah Jembatan Mahakam IV hanya senilai Rp 75 miliar.

Dinas PU kemudian memutuskan melelang dengan kontrak tahun tunggal. Dana tersebut lebih banyak digunakan untuk pengadaan material jembatan. Tak banyak kegiatan fisik dilakukan karena terbatasnya waktu pengerjaan yang kurang dari lima bulan sebelum tutup tahun anggaran 2015. Keputusan persetujuan MYC oleh DPRD Kaltim baru terbit Oktober 2015. Alias setahun setelah para wakil rakyat duduk di DPRD Kaltim.

Bentang utama dianggarkan Rp 190,893 miliar (2016–2018). Di samping itu, jalan pendekat sisi Samarinda Kota Rp 232,824 miliar dan sisi Samarinda Seberang Rp 231,976 miliar. Sesuai dengan masa penganggaran, perampungan proyek ini dipatok pada 2018. (*/ryu/riz/k15)


BACA JUGA

Rabu, 17 Oktober 2018 12:28
BREAKING NEWS

PTUN Menangkan Pemprov Kaltim Soal IMB Masjid Lapangan Kinibalu

SAMARINDA- Majelis Hakim PTUN Samarinda memutuskan bahwa pihak tergugat yaitu Kepala Dinas Pelayanan…

Rabu, 17 Oktober 2018 10:12
BREAKING NEWS

Hari Ini, Sengketa IMB Lahan Lapangan Kinibalu Diputuskan

SAMARINDA- Rabu (17/10) hari ini dilaksanakan sidang ke tujuh kasus gugatan atas sengketa perizinan…

Rabu, 17 Oktober 2018 10:03

"Pembahasan RZWP3K Kaltim Harus Berpihak pada Nelayan Tradisional"

SAMARINDA- Pembahasan penyusunan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP3K) di Kaltim,…

Rabu, 17 Oktober 2018 10:01

Dua Desa Turun Status

SAMARINDA – Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (DPMPD) Kaltim, Mohammad…

Selasa, 16 Oktober 2018 11:12

Kutim dan Samarinda Wakili Kaltim di Pemilihan Duta dan Putri Pariwisata

SAMARINDA- Muhammad Siddiq Ar Rozaq La Side yang berpasangan dengan Uci Zahra Fani, dari Kabupaten…

Senin, 15 Oktober 2018 21:44

Tak Mungkin Pesawat Presiden Mendarat di Samarinda

SAMARINDA- Harapan warga Samarinda agar pesawat Kepresidenan Republik Indonesia mendarat di Bandara…

Senin, 15 Oktober 2018 11:44

Alphad Bermasalah dengan Hukum, Ini Kata Gerindra Kaltim

BALIKPAPAN– Akhirnya partai dimana Alphad Syarif bernaung, Gerindra Kaltim buka suara soal kasus…

Senin, 15 Oktober 2018 10:51

KEJADIAN LAGI..!! Satu Tongkang Hantam Rumah

SAMARINDA– Kecelakaan perairan terjadi lagi di Mahakam. Ya, tongkang hanyut kembali menabrak rumah…

Senin, 15 Oktober 2018 07:00

Pengabdian dan Pengalaman yang Tak Terlupakan

Mamuju, Minggu sore sekira pukul 17.00 waktu setempat, relawan tanggap darurat dari Majelis Pimpinan…

Minggu, 14 Oktober 2018 10:05

Gubernur Diminta Hentikan Pembangunan Masjid

SAMARINDA- Perlu kebijaksanaan seorang gubernur untuk menghentikan pembangunan masjid Pemprov Kaltim…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .