MANAGED BY:
KAMIS
21 JUNI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN
Rabu, 13 September 2017 09:44
Fokus ke Mata Kiri Novel
-

PROKAL.CO, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendapat kabar baik dari tim dokter yang merawat Novel Baswedan di Singapura. Berdasar informasi yang mereka terima, pertumbuhan lapisan mata kanan penyidik senior lembaga antirasuah itu sudah sempurna. Namun demikian, bukan berarti perawatan dan pengobatan berhenti. Novel masih harus melalui beberapa proses. Termasuk di antaranya operasi tahap dua.

Juru Bicara (Jubir) KPK Febri Diansyah menjelaskan, Novel masih perlu penanganan intensif setelah menjalani operasi tahap pertama. “Kontrol secara rutin ke rumah sakit,” kata dia ketika diwawancarai di Gedung Merah Putih KPK, kemarin (12/9). Perkembangan positif pada pemulihan mata kanan membuat tim dokter lebih leluasa untuk kembali fokus pada mata kiri. “Treatment yang akan dilakukan relatif lebih fokus kepada pengobatan mata kiri,” imbuhnya.

Febri kembali menuturkan, kerusakan mata kiri Novel lebih parah ketimbang mata kanan. Sebab, mata kiri lebih banyak terpapar air keras yang sengaja disiramkan kepada penyidik asal Semarang itu. Untuk menanganinya, tim dokter terus memantau perkembangan jaringan yang ditanam pada bagian tersebut. “Apakah kemudian bisa sesuai dan bisa tumbuh menggantikan fungsi bagian-bagian di mata,” ucap dia. Guna memastikan hal itu, pemeriksaan dilaksanakan secara rutin.

Di samping menunggu operasi tahap kedua yang rencananya bakal dilakukan dua atau tiga bulan ke depan, perawatan dan pengobatan rutin membuat Novel masih harus berada di Singapura. “Ada keperluan dan saran dokter untuk pemeriksaan rutin,” imbuhnya. Selain itu, kata Febri, biaya yang harus dikeluarkan bila Novel bolak-balik Jakarta-Singapura lebih banyak ketimbang bila Novel dirawat di sana. Karena itu, dia menegaskan Novel belum bisa kembali ke Tanah Air dalam waktu dekat. 

Berkaitan dengan penanganan kasus penyiraman air keras yang diproses Polda Metro Jaya, KPK belum mendapat informasi terbaru dari Polri. Namun demikian, mereka percaya kasus tersebut bakal dituntaskan. “Kami yakin betul Polri akan serius,” ucap Febri. Apalagi, sambung dia, Presiden Joko Widodo sudah memberi mandat kepada Kapolri Jenderal Tito Karnavian untuk menuntaskan kasus yang sudah lima bulan berjalan.

Sedangkan soal laporan yang dibuat oleh Direktur Penyidikan KPK Brigjen Aris Budiman, Febri mengungkapkan bahwa pimpinan KPK akan berkoordinasi lebih lanjut dengan pimpinan Polri. Itu dilakukan guna memastikan laporan tersebut tidak merusak hubungan KPK dengan Polri. “Agar hal lain yang kemudian berisiko menghambat hubungan kelembagaan bisa diselesaikan,” terang dia. Namun demikian, sampai kemarin belum ada informasi laporan tersebut bakal dicabut.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono memastikan kasus dugaan ujaran kebencian yang dilakukan Aris Budiman terus berjalan. Kemarin dia menyebutkan, total ada 12 saksi yang diperiksa oleh penyidik. Semua saksi berkaitan dengan kasus tersebut. Para saksi itu adalah pegawai KPK yang bertugas sebagai penyidik di lembaga antirasuah tersebut. 

Argo menampik kabar yang menyebutkan bahwa kasus Aris Budiman merupakan upaya pengalihan isu dari permasalahan penyiraman air keras kepada Novel. “Kami itu harus bisa memilih dan melihat informasi yang benar. Ini ada aduan dari seseorang. Murni pelaporan kasus,” terang Argo. 

Lantas, apakah Novel bisa menjadi tersangka? Argo meminta publik untuk bersabar. Namun, dia menyebutkan, tidak mungkin jika suatu kasus tidak ada seorang tersangka. Status tersangka pada sebuah kasus bakal didapatkan setelah gelar perkara di tahap penyelidik.

Sementara itu, saat disinggung kapan memeriksa Novel, Argo bungkam. Dia menegaskan, penyelidik belum memiliki agenda untuk memeriksa Novel dalam waktu dekat. Menurut dia, hal tersebut memerlukan proses perizinan. “Pak Novel juga sedang dirawat. Jadi, tidak bisa sembarangan juga,” tambahnya. (syn/sam/jpnn/rom/k15)


BACA JUGA

Senin, 18 Juni 2018 20:12

SADIS..!! Ini Pengakuan Ibu Muda yang Cincang Bayinya Sendiri

MUARA DUA- Polisi masih terus mendalami kasus pembunuhan bayi laki-laki yang dilakukan ibu kandungnya…

Senin, 18 Juni 2018 20:10

KEJINYA..!! Ibu Muda Cincang Bayinya Hingga Tewas

MUARA DUA- Seorang ibu berinisial NA, 21, di desa Kepayang Kecamatan Mekakau Ilir, kabupaten OKU Selatan,…

Minggu, 17 Juni 2018 09:46

AKHIRNYA..!! Polisi Ngaku Hentikan Kasus Chat Rizieq dan Firza

Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia (Mabes Polri) akhirnya bersuara mengenai kabar yang beredar…

Sabtu, 16 Juni 2018 13:45
Uni Eropa Cabut Larangan Terbang

ALHAMDULILLAH..!! Kini Semua Maskapai Indonesia Bisa Terbang ke Eropa

JAKARTA – Kini semua maskapai berbendera Indonesia sudah bisa mendarat di Eropa. Badan Eksekutif…

Sabtu, 16 Juni 2018 13:39
Kemenag Intensif Bahas Penyatuan Kalender Islam

2022 Mulai Tidak Kompak, Diawali Perbedaan Idul Adha

JAKARTA – Pemerintah boleh bersyukur penetapan awal puasa dan lebaran tahun ini bersamaan. Tetapi…

Jumat, 15 Juni 2018 20:00

SANGAT SERIUS..!! Usut Kematian Wartawan M Yusuf, Ini Susunan TPF PWI Pusat

JAKARTA- Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) merespon  cepat kematian almarhum Muhammad Yusuf (42).…

Jumat, 15 Juni 2018 14:14

UTANG LAGI..!! Indonesia Dapat Pinjaman Lagi dari Bank Dunia

JAKARTA - Bank Dunia menyetujui pinjaman baru sebesar USD 150 juta untuk program Indonesia Supporting…

Jumat, 15 Juni 2018 13:06

NGERI..!! Hilang Belasan Jam, Ternyata Wanita Ini Ada di Perut Ular

Duka mendalam menyelimuti keluarga Wa Tiba (54), warga Desa Persiapan Lawela, Kecamatan Lohia, Kabupaten…

Jumat, 15 Juni 2018 12:54

WADUH..!! Cuma Ditanya Kapan Nikah, Pria Ini Bunuh Tetangga Sendiri

Seorang pemuda berinisial FN, 28, tega membunuh tetangganya sendiri Iis Aisyah, 32, karena tersinggung…

Kamis, 14 Juni 2018 19:56

Hindari Motor, Bus "Bajak" Sawah

GIRI MENANG-Satu unit bus pariwisata Maruta Transport terjun bebas ke sawah setelah menabrak tiang listrik…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .