MANAGED BY:
SENIN
29 MEI
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN
Jumat, 21 April 2017 09:37
Kami Bukan Barang!

Objektifikasi perempuan bukanlah hal yang pantas

model : ayu rezalina dan jeremy ricardo irino fotografer : hilmi/zetizen team, ilustrasi : fikri/zetizen team

PROKAL.CO, class="WW-Default">SELAMAT Hari Kartini! Raden Adjeng Kartini emang jadi salah seorang pahlawan emansipasi perempuan. Kini, berkat perjuangannya, perempuan bisa lebih bebas berkarya dan bersuara. Nah, pada zaman kesetaraan gender banyak disuarakan seperti sekarang, ternyata justru timbul pertanyaan baru. Yap, apakah perempuan udah mendapatkan perlindungan dan kehormatan seperti yang juga diperjuangkan Kartini dulu?

Kenyataannya, sejak zaman penjajahan hingga sekarang, kehormatan perempuan belum dihargai sepenuhnya. Lebih parahnya, masih ada orang yang menganggap perempuan hanya sebuah objek atau benda yang dapat dinilai, dipertaruhkan, bahkan dipermainkan. Contoh sederhananya adalah perilaku membanding-bandingkan perempuan secara fisik layaknya sebuah barang tanpa menghargai perasaannya.

Nah, buat cewek, pernah nggak sih ngerasa risi saat jalan di depan kerumunan laki-laki yang kemudian menggodamu? Pasti kalian pernah merasa waswas dan nggak nyaman saat hal tersebut terjadi. Yap, itulah salah satu bentuk objektifikasi yang dikenal dengan istilah catcalling. Siulan, panggilan, atau komentar yang mengarah ke fisik merupakan bentuk objektifikasi perempuan yang jarang disadari.

Bukan hanya itu, pada zaman yang makin canggih ini, objektifikasi bisa dilakukan melalui media online. Adanya grup chat di media sosial membuat kaum laki-laki lebih leluasa membahas detail soal perempuan. Buktinya, 43 persen Zetizen cowok punya grup chat khusus cowok. Sebanyak 25 persen Zetizen di antaranya sering membahas perempuan. Mulai fisik hingga membanding-bandingkan dengan perempuan lain.

So, apa sih yang mengakibatkan laki-laki cenderung suka mengobjektifikasi perempuan? Yap, ada kondisi biologis yang berperan dalam tindakan laki-laki saat menjadikan perempuan sebagai objek. Secara kinerja otak, laki-laki lebih mudah terstimulasi melalui visual. Rangsangan visual itu memicu produksi hormon testosteron yang dimiliki pria.

’’Pria cenderung mudah terangsang jika melihat perempuan yang berpenampilan menarik. Rangsangan tersebut kemudian dituangkan dalam bentuk verbal,’’ ujar psikolog Gartinia Nurcholis SPsi MPsi.

Selain itu, ada beberapa faktor yang mendukung pria melakukan tindakan objektifikasi kepada perempuan. Menurut Gartinia, laki-laki pada dasarnya memiliki ego lebih tinggi dan selalu ingin dihargai atas apa yang dimiliki. ’’Laki-laki memiliki hormon adrenalin yang lebih tinggi daripada perempuan. Jadi, laki-laki memiliki fisik yang lebih kuat. Kekuatan fisik yang menonjol itulah yang kerap menjadikan ego lelaki lebih tinggi,’’ tuturnya.

Meski wajar, perilaku tersebut berbahaya jika dibenarkan dalam kehidupan sehari-hari. Bakal muncul pemakluman terhadap perilaku objektifikasi perempuan. Buat perempuan, hal tersebut berbahaya karena pelecehan verbal dapat menjadi kebiasaan dan berkembang menjadi pelecehan fisik.

Gartinia menuturkan, perilaku seperti itu bisa diatasi agar nggak tumbuh menjadi kebiasaan buruk. ’’Cara meng-handle-nya bisa dimulai dari pola pikir dan kesadaran individu untuk nggak membiasakan perbuatannya dalam mengobjektifikasi perempuan,’’ ujarnya.

Selain itu, seorang laki-laki wajib tegas terhadap diri sendiri untuk nggak bergabung dengan lingkungan yang kurang sehat. Yap, as we know, perilaku objektifikasi perempuan sering kali terjadi karena lingkungan dan inner circle para lelaki tersebut melakukan hal yang sama.

Walau bukan hal mudah, menghargai perempuan bisa dibiasakan kok. Salah satunya udah diterapkan salah seorang Zetizen, Bryan Ramadhana, 17. Menurut dia, objektifikasi perempuan nggak bisa serta-merta dianggap wajar.

’’Menurutku, perbuatan seperti itu emang beneran negatif. Nggak seharusnya perempuan jadi bahan objektifikasi. Orang yang melakukan objektifikasi emang keterlaluan. Meski ada kondisi biologis yang mendukung pria mengobjek perempuan, seharusnya mereka lebih memilih untuk meng-handle-nya,’’ ucap Bryan. Well, girls are not an object so try to respect them! (abs/c22/als)


BACA JUGA

Minggu, 28 Mei 2017 07:46

AADP (Ada Apa Dengan Parsel)

WAH udah mau menjelang bulan Ramadhan aja nih. Udah terpikir buat maaf-maafan ke mantan belum *eh. Biar…

Minggu, 28 Mei 2017 07:40

Parsel Harga Miring Jadi Target Utama

UNTUK mengawasi peredaran parsel tiap tahun, ternyata Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) rutin mengadakan…

Minggu, 28 Mei 2017 07:39

Pedagang yang Baik Punya Standardisasi

BERBICARA mengenai Ramadan, tentu parsel adalah salah satu barang yang cukup identik dengan momen tersebut.…

Kamis, 25 Mei 2017 08:50

Ahli Linguistik Forensik Kian Dibutuhkan

BEGITU banyak masalah hukum yang sedang terjadi di Indonesia. Mulai korupsi, pelecehan seksual, hingga…

Kamis, 25 Mei 2017 08:50

Bekal untuk Mengawali!

BUAT kalian yang tertarik dengan profesi ahli linguistik forensik, simak nih bekal apa aja sih yang…

Rabu, 24 Mei 2017 09:54

Kebiasaanku dengan Air

SENIN, 22 Mei lalu merupakan Hari Air Sedunia yang tujuannya untuk menarik perhatian publik masyarakat…

Rabu, 24 Mei 2017 09:50

Dream Comes True

DARI kecil, aku enggak bisa jauh sama yang namanya olahraga dan musik. Semua itu karena keluargaku,…

Rabu, 24 Mei 2017 09:47

Menampung Aspirasi Para Aset Bangsa

TERNYATA masih banyak anak-anak di negeri ini yang haknya belum terpenuhi. Misalnya, seorang anak yang…

Rabu, 24 Mei 2017 09:42

Mirip Aja apa Mirip Banget?

BELAKANGAN ini, cerita yang disajikan sinetron Indonesia makin bervariasi. Dari cerita cinta klasik…

Rabu, 24 Mei 2017 09:31

Pro-Kontra Zetizen

MESKI banyak pro-kontra tentang alur ceritanya yang mirip drama atau film luar negeri, ternyata sinetron…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .