MANAGED BY:
SELASA
28 MARET
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

UTAMA

Minggu, 19 Maret 2017 09:10
Salaman Gagal dan Guyonan Garing Warnai Pertemuan Perdana

Ketika Donald Trump Berjumpa Angela Merkel di Tengah Setumpuk Perbedaan

BELUM TERBIASA: Donald Trump (kanan) dan Angela Merkel berjabat tangan setelah konferensi pers di Gedung Putih, Jumat (17/3) waktu setempat. (SAUL LOEB/AFP PHOTO)

PROKAL.CO, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump akhirnya bertemu Kanselir Jerman Angela Merkel. Pada Jumat waktu setempat (17/3), pertemuan dua pemimpin negara kuat itu menyedot perhatian media. Karena kuatnya perbedaan kebijakan, yang tertangkap adalah bahasa tubuh keduanya penuh ketidaknyamanan.

“JAUH lebih baik saling berbicara satu sama lain, bukannya saling membicarakan satu sama lain. Percakapan kami hari ini (Jumat) menjadi buktinya,” ungkap Merkel dalam jumpa pers bersama Trump setelah pertemuan tertutup di Oval Office. Tidak banyak yang dipaparkan dua pemimpin itu di hadapan media dalam pertemuan perdana mereka tersebut.

Mereka hanya membahas perdagangan-perekonomian serta pertahanan-keamanan. Sebab, mereka memilih berfokus pada persamaan dua negara. Ternyata, persamaan Jerman dan AS tidak banyak. “Tentang penyadapan oleh pemerintahan sebelumnya, setidaknya, saya rasa kami punya persamaan,” kata taipan 70 tahun itu.

Namun, guyonan Trump tersebut tidak membuat Merkel tertawa, bahkan tersenyum pun tidak. Kanselir perempuan pertama Eropa itu tetap menunjukkan raut wajah datar. Selama 30 menit berdampingan di East Room, Merkel terlihat sangat tidak nyaman. Berbeda dengan Trump yang sangat rileks meski terus menghindari tatapan mata dengan salah seorang perempuan paling berpengaruh di dunia tersebut.

Sebelum guyonan garing tentang penyadapan itu, Trump membuat Merkel merengut. Sebab, dia mengabaikan uluran tangan sang kanselir. Setelah bertemu dan bersalaman di pintu masuk Gedung Putih, dua pemimpin dunia tersebut masuk. Mereka sejenak melayani media sebelum masuk Oval Office. Saat itu, Merkel kembali mengajak Trump bersalaman untuk kepentingan foto. Namun, taipan 70 tahun tersebut terlihat cuek.

Insiden salaman gagal itu terekam media. Sejumlah pengamat politik lantas berkomentar. Menurut mereka, yang Trump lakukan itu tidak pernah terjadi sebelumnya. “Pertemuan dua kepala negara adalah momen resmi yang segala sesuatunya sudah teratur dan tertulis rapi. Termasuk tentang jabat tangan,” ucap sumber Agence France-Presse.

Seperti Washington yang berselimut salju tebal, dialog di Oval Office juga terasa dingin dan beku. Jumat itu, Merkel menyangsikan sikap Trump terhadap Uni Eropa (UE). Meski pemilik Trump Tower tersebut bersumpah bakal menghargai dan menghormati organisasi terbesar Eropa itu, kanselir 62 tahun tersebut tidak yakin. Sebab, pemerintahan Trump lebih memprioritaskan negosiasi dan kerja sama antarnegara.

Bagi Merkel, kebijakan Washington itu menunjukkan, Trump tidak menghargai UE. “Saya adalah penganut perdagangan bebas. Tapi, saya hanya melakukan kerja sama dagang yang fair,” kata presiden ke-45 Negeri Paman Sam tersebut. Karena itu, sebagai negara, AS hanya mau menjalin kerja sama dagang dengan satu negara lain. Tidak dengan 28 negara sekaligus lewat UE.

Jawaban Trump itu jelas tidak bisa diterima Merkel. Sebagai negara terkuat UE, setelah Inggris memilih hengkang, Jerman tidak mau menjalin kerja sama dengan AS sebagai negara. Sebab, Negeri Bavaria tersebut mengusung mandat mulia dari UE. Terutama untuk menjalin kerja sama dagang dan perekonomian dengan AS. “Saya berharap, kami bisa kembali bertemu dan duduk bersama untuk membahas kesepakatan AS-UE,” tegasnya.

Selain tentang UE, Trump dan Merkel menyinggung NATO dalam jumpa pers bersama itu. Sama seperti pandangan mereka terhadap UE, dua negara tersebut juga bertolak belakang soal NATO. Sebagaimana yang selalu ditegaskan sejak resmi menjabat presiden, Trump mendesak Jerman menaikkan anggaran militernya sesuai imbauan NATO. Yakni, 2 persen dari GDP.

“Saya tegaskan kepada Kanselir Merkel tentang dukungan kuat AS terhadap NATO. Saya juga meminta sekutu kami di NATO mewujudkan komitmen mereka tentang dana pertahanan keamanan. Ada banyak negara anggota yang tidak berkontribusi sesuai aturan dan itu tidak adil bagi AS. Mereka harus membayar utang mereka selama ini,” tutur Trump.

Jerman kali terakhir mengalokasikan anggaran militer 1,2 persen GDP. Termasuk negara yang disebut Trump berutang kepada AS. Karena itu, Jumat lalu Merkel menyatakan kesanggupannya memenuhi komitmen bersama tersebut. “Kami pasti akan menggenapinya. Tapi, semua itu perlu proses,” ujar penyandang gelar doktor sains dari Leipzig University tersebut. (AFP/Reuters/BBC/hep/c16/any/jpnn/rom/k8)


BACA JUGA

Senin, 27 Maret 2017 12:16
Berburu Perguruan Tinggi: Legalitas atau Formalitas

Kampus Lokal Makin Menjanjikan

Perguruan tinggi di luar Kaltim selama ini jadi pilihan utama. Dominasi itu kini perlahan bergeser ke…

Senin, 27 Maret 2017 12:09
DUGAAN PUNGLI TPK PALARAN

Masih Ada Aktivitas di Rumah Sitaan yang Mewah Itu

SAMARINDA – Sepekan lebih sudah kasus operasi tangkap tangan (OTT) di Terminal Peti Kemas (TPK)…

Senin, 27 Maret 2017 12:00

Kaltim Tertinggal dari Daerah Timur

BALIKPAPAN – Pemakaian listrik yang boros dari konsumen tak bisa dijadikan alasan PLN atas setrum…

Senin, 27 Maret 2017 09:48

Sudah Terbaik, Tetap Kejar Ketertinggalan

PERSAINGAN antara perguruan tinggi, khususnya di Kaltim kini semakin ketat. Pelbagai perguruan tinggi…

Senin, 27 Maret 2017 09:39

Jadi Motivasi Atlet Daerah ke Pentas Nasional

Pencinta bulu tangkis di Kaltim harus bersiap. Hari ini (27/3), ratusan atlet terbaik di Tanah Air siap…

Senin, 27 Maret 2017 09:35

Prahara Kakak Beradik Ini Masih Ruwet

BOLA liar masih menggelinding terkait surat pengunduran diri Abdul Gafur Mas’ud sebagai ketua…

Senin, 27 Maret 2017 09:35

Harga BBM Diminta Terus Stabil

MOMEN stabilnya harga bahan bakar minyak (BBM) sampai saat ini dinilai positif bagi para pengusaha.…

Minggu, 26 Maret 2017 09:53

Minim Hemat, Serakah Setrum

Earth Hour sudah memasuki tahun kesembilan di Indonesia. Momen ini diharapkan tak sekadar seremoni.…

Minggu, 26 Maret 2017 09:49

Terangi Perbatasan 24 Jam

PENYELESAIAN krisis listrik di daerah yang berbatasan dengan negara tetangga masih jauh panggang dari…

Minggu, 26 Maret 2017 09:44

Menumpang Truk ke Sekolah, Bersebelahan dengan Lokalisasi

Selama belasan tahun, perempuan yang berdomisili di Samarinda ini telah mengabdikan diri mengajar di…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .