MANAGED BY:
RABU
26 APRIL
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN

FEATURE

Kamis, 16 Maret 2017 09:16
Ikan Bawis Bontang Menuju Pasar Dunia
Diolah Jadi Nugget, Potensi Besar yang Belum Digarap Maksimal
TAK SEKADAR IKAN: Dari tangan dingin Yosep Peniel Batubara (kanan) dan Muhammad Ridwan, ikan bawis diolah jadi nugget.(anggi praditha/kp)

PROKAL.CO, Ikan ini sudah mendunia. Sebaran ekspornya ke beberapa negara di Asia. Sayangnya, banyak orang Kaltim dan Indonesia masih begitu awam mendengar namanya. Ya, ikan bawis khas Kota Taman, Bontang.

DINA ANGELINA, Balikpapan

MENYANTAP ikan bawis biasanya dipadukan dengan sambal. Daging ikan ini tercampur dengan pedasnya biji-biji cabai berwarna merah menggoda. Pilihan lauk yang nikmat untuk menu makan siang. Di kota asalnya, Bontang, menu sambal duet ikan bawis memang terkenal. Beken dengan sebutan gami bawis. Hmm, apa Anda pernah mendengar atau bahkan sudah mencicipinya?

Walau terkenal dengan bentuk olahan sambal, sebenarnya bawis dapat dinikmati dengan berbagai cara. Salah satunya nugget. Rasanya tidak kalah nikmat dengan nugget dari daging ayam. Ide ini merupakan hasil buah pemikiran brilian Yosep Peniel Batubara dan Muhammad Ridwan.

Menurut mereka, selama ini ikan bawis belum termanfaatkan maksimal. Gaungnya pun tidak begitu menggema. Keduanya berharap, inovasi ini mampu membawa ikan bawis terkenal ke seluruh penjuru Tanah Air. Caranya dengan memilih nugget sebagai variasi untuk konsumsi ikan bawis.

Alasannya, nugget menjadi salah satu menu favorit dan mudah diterima lidah masyarakat. Selain itu, nugget dapat dikonsumsi dari berbagai kalangan. Rencananya, produk ini diberi nama Bonfish. “Kami pikir nugget termasuk makanan yang praktis, tahan lama, dan bisa disebarkan ke mana saja dengan mudah,” ungkap Yosep, pemuda asal Bontang yang kini menjadi mahasiswa Jurusan Hukum Universitas Indonesia.

Nantinya, produksi nugget turut melibatkan banyak pihak. Di antaranya kelompok nelayan ikan bawis sebagai penyedia bahan baku. Lalu, ada peran ibu rumah tangga sebagai pengolah nugget hingga buzzer promosi online sebagai pemasaran melalui media sosial.

“Penjualan akan mulai dari online dan retail konsinyasi. Kami siapkan perizinan PIRT agar olahan ikan ini terjamin dari Dinas Kesehatan. Perencanaan sudah matang, tinggal eksekusi produk di sana,” timpal Muhammad Ridwan. Pemuda berusia 21 tahun itu menjelaskan, sasaran utama produk Bonfish adalah warga Kaltim. Kemudian berkembang ke provinsi dan wilayah Indonesia lainnya. Termasuk menyentuh Jabodetabek dengan beragam metode pemasaran, seperti penjualan online, minimarket, sampai outlet.

Dirinya mengaku optimistis, cara ini mampu turut mendorong nama ikan bawis melambung. Selain memperkenalkan ikan bawis, sambung dia, inovasi turut menjadi pacuan agar pemerintah daerah serius menggarap potensi sumber daya laut itu.

“Harapannya, pemerintah bisa lebih fokus dan aware terhadap potensi ikan bawis. Ikut publikasi dan membudidayakan secara besar-besaran. Tujuan utama dari inovasi kami agar Bonfish dan ikan bawis bisa menjadi ikon atau makanan khas Bontang,” ucap Yosep, pria kelahiran 2 September 1996 ini.

Keduanya ingin pemerintah mulai serius dalam meningkatkan nilai jual ikan bawis. Apalagi jika pasar telah terbuka, otomatis produk olahan ikan bawis dapat menambah penghasilan masyarakat yang membudidayakan dan mengolah ikan tersebut. “Potensinya besar dan kami pikir bisa memproduksinya secara nyata. Cuma memang tidak bisa langsung, kami masih sambil fokus ke akademik,” ungkapnya. (riz/k16)


BACA JUGA

Rabu, 26 April 2017 08:54

Orangtua Harus Lebih Peka, Jangan Ragu Melapor

Status darurat kekerasan anak di Kaltim membuat Pemprov ikut gusar. Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan…

Selasa, 25 April 2017 08:39

Tak Perlu Terbang Jauh untuk Pasang Ring Jantung

Catheterization laboratory (Cath Lab) termasuk dalam prosedur pemeriksaan yang memanfaatkan teknologi…

Senin, 24 April 2017 07:43

Nikmati Weekend dengan Soal Biologi dan Bahasa Inggris

NOFIYATUL CHALLIMAH, Samarinda RAUT MUKA DW tampak serius. Mengenakan busana hitam dan kepala tertunduk.…

Jumat, 21 April 2017 08:56

Telat Berobat Mengakibatkan Kecacatan dan Kematian

Setiap tahun, pada 17 April diperingati sebagai Hari Hemofilia Sedunia. Dalam rangka memperingatinya,…

Kamis, 20 April 2017 08:45

Nyali Sempat Ciut Dengar Musik Kolombia dan Brazil

Berbadan tinggi, kulit putih, dan rambut terurai panjang. Itulah ciri unik yang membuat orang mudah…

Rabu, 19 April 2017 08:35
Workshop Kesenian Garapan Dinas Pariwisata Kaltim

Butet-Djaduk Mantapkan Seni Pertunjukan Seniman Lokal

Pertunjukan yang apik seringkali membekas di ingatan. Gerak dan suara yang harmonis. Ditambah penampilan…

Selasa, 18 April 2017 09:11
Berkunjung ke Desa Budaya Pampang, Kampung Dayak Kenyah di Kota Tepian

Lamin Dibentengi Kampung Bugis dan Kampung Jawa

Beberapa tahun terakhir, kian banyak wisatawan melirik Desa Budaya Pampang. Mereka memilih kampung ini…

Senin, 17 April 2017 08:20

Pekerja Chevron Mulai Gelisah Terkait Alih Kelola WK Attaka dan East Kalimantan

Rencana hengkangnya Chevron Indonesia Company dari Kaltim pada 2018 mulai menimbulkan riak-riak kegelisahan…

Sabtu, 15 April 2017 08:42

Nostalgia Duet dengan Gus Dur Kelola Bank Nusumma

Dukungan moral dari tokoh nasional untuk Dahlan Iskan terus mengalir. Kemarin, giliran Yenny Wahid dan…

Sabtu, 15 April 2017 08:28

Ini Kunci Utama Kontrol Asam Urat

Asam urat bukan lagi penyakit yang asing di telinga masyarakat Indonesia. Kalangan tua dan muda bisa…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .