MANAGED BY:
RABU
18 OKTOBER
UTAMA | BALIKPAPAN | SAMARINDA | PRO BISNIS | KALTIM | OLAHRAGA | HIBURAN | CELOTEH | MASKULIN
Selasa, 03 Januari 2017 10:23
Risma Takut Banyak Siswa DO

SMA/SMK Tak Gratis Lagi

GUNDAH: Risma berdialog dengan warga Surabaya dalam satu kesempatan blusukan. Banyak masukan didapatnya, termasuk kekhawatiran banyak anak akan putus sekolah jika pengelolaan SMA-SMK dialihkan kepada pemerintah provinsi.(jpnn)

PROKAL.CO, SURABAYA - Memasuki 2017, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menghadapi tantangan berat di bidang pendidikan. Pihaknya masih akan berjuang untuk memperoleh kembali hak pengelolaan untuk pendidikan menengah di Surabaya.

Pasalnya, ia tidak ingin banyak anak putus sekolah (drop out/DO) di Surabaya setelah pengelolaan SMA/SMK dialihkan ke provinsi.

Hal itu disampaikan Risma saat refleksi akhir tahun 2016 di Balai Kota. Risma mengatakan, pendidikan adalah kunci dari membentuk generasi yang unggul.

Jika pendidikan gratis di Surabaya hilang, ia takut akan banyak anak Surabaya yang mendadak putus sekolah lantaran tidak bisa membayar uang sekolah.

“Di Surabaya itu ada anak SMK, sebelum sekolah itu dia jualan koran. Terus setelah itu, dia sekolah. Dia hidup ikut neneknya. Dia bilang ke aku, kalau sampai sekolahnya enggak gratis, dia mending putus sekolah saja, dia kasihan pada neneknya,” kata Risma.

Oleh karena itu, Risma terus memperjuangkan pendidikan anak-anak tetap dikelola oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya. Harapannya, tidak akan ada lagi anak-anak yang putus sekolah yang akhirnya berdampak pada tindakan kriminal.

Sebab, berdasarkan data yang didapatkan dari penelitian outreach dari anak-anak yang melakukan tindak kriminalitas di bawah umur, biasanya adalah anak yang memang ada kekurangan dalam hal ekonomi keluarga.

"PR terbesarku adalah bagaimana pendidikan ini bisa dikelola oleh pemkot. Jujur aku khawatir kalau sampai anak-anak dipungut biaya SPP. Kalau anak tidak mampu bagaimana? Dia bisa putus sekolah, lalu masuk ke dunia kriminalitas, radikalisme, terus mau jadi apa mereka nantinya. Ini yang aku takutkan," kata Risma.

Banyaknya kriminalitas yang terjadi pada anak-anak usia dini, salah satu faktor dari putusnya sekolah yang diakibatkan tidak adanya biaya.

Inilah yang akan menjadi pekerjaan rumah paling besar bagi mantan kepala Bappeko Surabaya ini.

Kondisi anak saat ini, kata Risma, jauh berbeda dengan zaman dahulu. Anak-anak sekarang, menurutnya, lebih rapuh dan mudah dipengaruhi lingkungan.

Sehingga membutuhkan pengawasan dari semua pihak, baik keluarga maupun lingkungan. Dengan begitu, anak bisa terhindar sejak dini ajak-ajakan negatif. "Kondisi ini enggak mudah buat aku. Aku takut sekali kalau anak-anaknya sampai terjerumus. Aku takut kalau mereka tidak bisa memanfaatkan waktunya dengan baik. Ini merupakan PR besar yang harus aku segera selesaikan," tandasnya. (ima/no/ms/k11)


BACA JUGA

Senin, 16 Oktober 2017 19:22

Cegah Kegaduhan, Polisi Seleksi Laporan soal KPK

Mencegah ada kegaduhan antarlembaga penegak hukum, Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto mengatakan,…

Senin, 16 Oktober 2017 19:17

Pelantikan Anies-Sandi, Prabowo Ditarik-tarik

Pelantikan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga Uno di…

Senin, 16 Oktober 2017 19:14

WADOH..Jaksa di Neraka, KPK di Surga

Ada kejadian menarik saat rapat gabungan antara Kejaksaan Agung, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK),…

Senin, 16 Oktober 2017 19:06

Jangan Buka Celah Korupsi di TNI

Agar tak terjadi kebocoran dan kerugian keuangan negara, Tentara Nasional Indonesia (TNI) harus berkomitmen…

Senin, 16 Oktober 2017 19:01

Rhoma Irama Daftarkan Partai Ikut Pemilu

Hari terakhir masa pendaftaran Senin (16/10), pengurus sejumlah partai terlihat mendaftarkan partai…

Minggu, 15 Oktober 2017 07:46

Tarik Semua Polisi di KPK

JAKARTA – Pembentukan Detasemen Khusus (Densus) Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) menjadi momentum…

Minggu, 15 Oktober 2017 07:45

Tanggap Darurat Gunung Agung Diperpanjang

JAKARTA – Belum ada tanda-tanda Gunung Agung menghentikan aktivitas vulkanisnya hingga kemarin…

Minggu, 15 Oktober 2017 07:45

Penjualan Listrik PLN Naik 3,1 Persen

JAKARTA - PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) (Persero) kembali membukukan pertumbuhan penjualan listrik…

Minggu, 15 Oktober 2017 07:44

Dua WNI Lolos dari Hukum Pancung

JAKARTA - Dua WNI asal Kalimantan Selatan berinisial DT dan AHB dipulangkan dari Saudi Arabia setelah…

Minggu, 15 Oktober 2017 07:20

Tes CPNS Dibayangi Listrik Padam

JAKARTA – Dana tambahan yang disiapkan untuk tes calon pegawai negeri sipil (CPNS) mencapai Rp…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .